ArticleID PicAddress Subject Date
{ArticleID}
{Header}
{Subject}

{Comment}

 {StringDate}
 
 
 
 
 
 
 
ViewArticlePage
 
 
 
  • PUASA  
  • Sendtofriend
  •  
  •  
  •  

    PUASA

     

     

     

     

    Definisi Puasa

    Satu dari sekian kewajiban dan ritual tahunan dalam Islam untuk membina jiwa seseorang adalah puasa. Puasa ialah meninggalkan hal-hal—yang akan tiba penjelasannya—dari azan Subuh sampai Maghrib untuk menaati perintah Allah. Untuk mengenal hukum-hukum puasa, pertama-tama kita harus mengenal macam-macamnya.

     

    Macam-macam Puasa

    1.       Puasa wajib

    2.       Puasa haram

    3.       Puasa sunah

    4.       Puasa makruh

     

    Puasa-puasa Wajib

    1.       Puasa bulan Ramadhan.

    2.       Puasa qodho.

    3.       Puasa kaffarah.*

    4.       Puasa karena nazar.

    5.       Puasa qodho ayah** yang wajib atas anak lelaki terbesar.[1]

    Puasa-Puasa Haram

    ·         Puasa pada hari raya Idul Fitri (hari pertama dari bulan Syawal).

    ·         Puasa pada hari raya Idul Adha (hari kesepuluh dari bulan Zulhijah).

    ·         Puasa sunah seorang anak yang membuat orang tua ter-ganggu.

    ·         Puasa sunah seorang anak yang dilarang oleh orang tuanya (berdasarkan ihtiyath wajib).[2]

     

    Puasa-puasa Sunah

    Berpuasa pada hari-hari dalam setahun—selain puasa-puasa haram dan makruh—adalah sunah. Akan tetapi, ada hari-hari tertentu yang lebih ditekankan dan dianjurkan, antara lain:

    ·         Setiap hari Senin dan hari Jum’at.

    ·         Hari diutusnya Muhammad Saw. sebagai nabi (27 Rajab).

    ·         Hari raya Ghadir (18 Zulhijah).

    ·         Hari kelahiran Nabi Muhammad Saw. (17 Rabi’ul Awal).

    ·         Hari Arafah (9 Zulhijah), selama puasa tidak menjadi kendala dalam membaca doa-doa hari itu.

    ·         Sepanjang bulan Rajab dan bulan Syaban.

    ·         Tanggal 13, 14 dan 15 setiap bulan.[3]

     

    Puasa-puasa Makruh

    ·         Puasa tamu tanpa seizin tuan rumah.

    ·         Puasa tamu yang dilarang tuan rumah.

    ·         Puasa anak tanpa seizin ayahnya.

    ·         Puasa pada hari ‘Asyura (10 Muharam).

    ·         Puasa hari Arafah jika menjadi penghalang untuk mem-baca doa-doa hari itu.

    ·         Puasa seseorang pada hari yang dia tidak tahu apakah itu hari Arafah atau hari raya Idul Adha.[4]

     

    Niat Puasa

    1.       Puasa termasuk ibadah dan harus dikerjakan dalam rangka melaksanakan perintah Allah Swt.[5]

    2.       Seseorang bisa berniat pada setiap malam bulan Rama-dhan untuk puasa esok harinya, dan lebih baik berniat pada malam pertama bulan Ramadhan untuk puasa sebulan penuh.[6]

    3.       Pada puasa wajib, niat puasa tidak boleh terlambat sampai azan Subuh tanpa uzur.[7]

    4.       Pada puasa wajib, jika karena ada uzur—seperti lupa atau bepergian—tidak berniat puasa, maka selama tidak mengerjakan sesuatu yang membatalkan puasa, bisa berniat untuk puasa sebelum waktu Zuhur tiba.[8]

    5.       Niat tidak harus diucapkan dengan kata-kata, bahkan sudah cukup sebatas kesadaran untuk tidak me-ngerjakan hal-hal yang membatalkan puasa dari Subuh sampai Maghrib demi melaksanakan perintah Allah Swt.[9]

     

    Kesimpulan Pelajaran

    1.       Waktu puasa dimulai dari azan Subuh sampai Maghrib.

    2.       Puasa bulan Ramadhan, puasa qodho, puasa kaffarah dan puasa nazar termasuk puasa-puasa wajib.

    3.       Puasa qodho ayah, setelah meninggalnya, adalah wajib atas anak lelaki terbesar.

    4.       Puasa hari raya Idul Fitri dan hari raya Idul Adha serta puasa sunah anak yang menyebabkan terusiknya kedua orang tua adalah haram.

    5.       Berpuasa pada hari-hari dalam setahun selain puasa-puasa haram dam makruh adalah sunah. Akan tetapi, terdapat hari-hari yang lebih ditekankan seperti:

    a.       Setiap hari Kamis dan Jum’at.

    b.       Hari kelahiran dan hari pengangkatan Muhammad Saw. sebagai nabi dan utusan Allah Swt.

    c.       Hari kesembilan dan kedelapan belas Zulhijah (hari Arafah dan hari raya Ghadir).

    6.       Puasa sunah anak tanpa seizin ayahnya adalah makruh.

    7.       Pada bulan Ramadhan, bisa berniat pada setiap malam untuk puasa esok harinya, dan lebih baik berniat pada malam pertama bulan Ramadhan untuk puasa sebulan penuh.

     

     

    Pertanyaan:

    1.       Apa hukum berpuasa pada hari-hari ini; 10 Muharam, 10 Zulhijah, 9 Zulhijah dan pertama Syawal?

    2.       Apakah seorang anak boleh berpuasa jika ayahnya mengatakan kepadanya bahwa besok jangan berpuasa?

    3.       Jika setelah Subuh seseorang bangun dari tidur, apakah dia bisa berniat puasa?



    *   Penjelasan puasa qodho dan kaffarah dan beberapa hal yang berkaitan dengannya akan tiba pada pelajaran selanjutnya.

    **Araki: dan puasa qodho ibu (masalah 1382). Gulpagani: berdasarkan ihtiyath wajib juga salat qodho ibu (masalah 1399).

    1. Al-’Urwah Al-Wutsqa, Jil. 2, hal. 240, Tauhih Al-Masail, masalah 1390.

    1. Taudhih Al-Masail, masalah ke-1739-1742.

    2. Ibid, masalah ke-1748.

    1. Ibid, masalah ke-1747.

    2. Ibid, masalah ke-1550.

    3. Ibid.

    4. Ibid, masalah ke-1554-1561.

    5. Ibid.

    6. Ibid, maslah ke-1550.